Wednesday, January 4, 2017

Pengandaian tanpa If - Ommiting If


Artikel kali ini masih ada kaitan nya dengan if conditional. Namun kali ini kita akan mengabaikan kata "if" dalam bentuk "if-conditional" atau lebih dikenal dengan istilah "omitting if" (without if). Dengan bahasa lain ini adalah bentuk pengandaian tanpa if.

Ada 3 bentuk dari penggunaan "if" yang dihilangkan, yaitu:

  • Type 1 menggunakan “should” (should memperkecil kemungkinan bisa terjadi)
  • Type 2 menggunakan “were”
  • Type 3 menggunakan ”had”

(1). If you should pick me up, where would I wait for you?

  • -Should you pick me up, where would I wait for you?   - artinya : Jika kamu menjemputku, dimana aku tunggu kamu?
Contoh lainnya:

  • -Should you have inquiry, please send me an e-mail.
  • -Should I pick your little brother up, where should he waits for me?
(2) If I were rich, I would give her money.

  • Were I rich, I would give her money. - artinya: Andaikan saya kaya, saya akan beri dia(pr) uang.
(3) If I had studied hard, I would have passed the exam.

  • Had I studied hard, I would have passed the exam. -artinya: Andai saya belajar giat dulunya, saya sudah lulus.

Note:
Kalimat negative hanya dengan menambah “not” sesudah subjek tanpa menggunakan singkatan (n’t) contoh pada kalimat ini: 
Were I not sick, I would come to the party.

Semoga artikel ini memberikan manfaat kepada kita semua terutama saya. Topik pengandaian tanpa -if bagi saya sendiri agak sedikit sulit, oleh karenanya saya sendiri pun terus belajar. Saran bagi semua learners of English saat speaking jangan terlalu terpaku kepada rumus-rumus diatas. Just speak, jika kesulitan, teman-teman sekalian bisa elaborasikan, maksudnya dengan cara memberi penjelasan secara rinci atau detail atau dengan memberikan contoh-contoh. Semoga bermanfaat.

Baru belajar menulis blog dengan serius di tahun ini. Semoga tulisan yang saya persembahkan bisa di ambil manfaat nya terutama dalam pembelajaran dan pengajaran bahasa Inggris. 


EmoticonEmoticon